Asteroid ini memiliki ekor seperti komet, berikut jawaban para astronom

Para ilmuwan tahu bahwa komet tampaknya melarutkan es ketika mereka mencapai ruang yang paling dekat dengan Matahari. Saat mereka mendekati bintang besar, benda langit ini menghasilkan jejak gas dalam bentuk 'ekor'. Asteroid, di sisi lain, tidak bereaksi dengan cara yang sama karena mereka memiliki komposisi kimia yang berbeda.

Sebagai asteroid, 3200 Phaethon adalah bola yang sebagian besar terdiri dari batu, dan seharusnya tidak memiliki cukup es untuk membentuk ekor blur dan mengkilap yang sering menghiasi komet. Namun, ketika objek ini mendekati Matahari, sebuah ekor muncul dan tampak seperti komet.

Para astronom telah lama menduga bahwa ekor Phaethon berasal dari debu yang dilempar oleh asteroid itu sendiri. Sekarang, para peneliti menunjukkan motif yang berbeda: natrium. Hasil studi mereka dipublikasikan di The Planetary Science Journal.

Saat Phaethon mendekati Matahari, menurut teori, natrium di dalam asteroid memanas, berubah menjadi uap, dan merembes melalui retakan di permukaannya. Dalam prosesnya, natrium menimbulkan badai debu dan batu-batuan kecil yang menyapu di belakangnya, menerangi Phaethon seperti komet dan membentuk ekornya yang khas.

“Asteroid seperti Phaeton memiliki gravitasi yang sangat lemah, sehingga tidak membutuhkan banyak tenaga untuk mengeluarkan puing-puing dari permukaan atau mengeluarkan batu dari rekahan,” jelas Bj√∂rn Davidsson, seorang ilmuwan di Jet Propulsion Laboratory NASA dan rekan penulis studi tersebut. meneliti. “Model kami menunjukkan bahwa yang diperlukan untuk melakukan ini hanyalah sejumlah kecil natrium, tidak ada bahan peledak, seperti uap yang keluar dari permukaan komet es,” tambahnya.

Asteroid ini memiliki ekor seperti komet, berikut jawaban para astronom


Ke mana perginya natrium itu?

Sementara asteroid sering diketahui mengandung natrium, kali ini para ilmuwan hanya melihat jejak samar bahan kimia ini dalam hujan meteor Geminid tahunan bulan Desember, yang disebabkan oleh puing-puing dari pembakaran Phaethon di atmosfer Bumi. . Jadi mereka bertanya-tanya ke mana perginya natrium tersebut.

Untuk memecahkan misteri, mereka menganalisis sampel dari meteorit yang mendarat di Meksiko pada tahun 1969. Para ahli percaya itu berasal dari asteroid dengan komposisi yang mirip dengan Phaethon. Ketika para peneliti memanaskan sampel tersebut ke suhu yang sebanding dengan pengalaman Phaethon selama perjalanannya melalui tata surya, ditemukan bahwa natrium memang "menggelembung".

“Temuan terbaru kami adalah jika kondisinya tepat, natrium dapat menjelaskan sifat beberapa asteroid aktif, membuat spektrum antara asteroid dan komet menjadi lebih kompleks dari yang kami duga,” kata Joe Masiero, penulis utama investigasi.

For Latest Updates Follow us on Google News

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel