9 tips efektif mencegah stroke

Untuk mengurangi risiko stroke, setiap orang dapat mengambil tindakan sendiri: diet sehat, banyak olahraga, nilai tekanan darah yang baik. Sembilan tips pencegahan terpenting diberikan oleh Prof. Dr. habil. Paul Janowitz dan Dr. Sven Kolfenbach.

Setiap enam detik, seseorang di seluruh dunia meninggal karena stroke.

Sekitar 90 persen dari semua stroke dapat dicegah , jika yang bersangkutan mau hidup lebih sehat. “Faktor-faktor tertentu dapat berkontribusi pada perkembangan stroke. Tidak semua bisa dipengaruhi, seperti gen atau usia. Riwayat keluarga yang terperinci masih merupakan "tes gen" terbaik saat ini. Tetapi berbagai faktor lain juga mendorong perkembangan stroke, ”kata Dr. Sven Kolfenbach, kepala dokter penyakit dalam di Helios Klinik Jerichower Land di Burg . Mereka yang terkena dampak dapat secara aktif melawan ini dan mengurangi risiko melalui gaya hidup sehat dan pengobatan penyakit lainnya.

9 tips efektif mencegah stroke
 © Foto: Canva

Hindari tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko utama stroke karena menyempit dan mengapur pembuluh darah. Tekanan darah tinggi meningkatkan risiko terkena stroke.

Dibandingkan dengan seseorang yang tidak memiliki tekanan darah tinggi, risiko terkena stroke sekitar enam hingga delapan kali lebih tinggi. Tingkat tekanan darah tinggi memainkan peran khusus di sini, karena semakin tinggi tekanan darah, semakin besar risiko stroke. “Periksa tekanan darah Anda secara teratur, hanya setiap delapan pasien dengan nilai tinggi yang baik disesuaikan dengan pengobatan!” kata Prof Dr Habil Paul Janowitz, geriatri dan dokter penyakit dalam di Medical Care Center Saxony-Anhalt .

Berhenti merokok

Nikotin menyempitkan pembuluh darah dan meningkatkan tekanan darah. Perokok dua kali lebih mungkin terkena stroke dibandingkan non-perokok. Berhenti merokok mengurangi risiko stroke. Hanya lima tahun setelah berhenti merokok, risikonya turun ke tingkat bukan perokok. Karena itu, Anda harus berhenti merokok dalam hal apa pun!

Menurunkan berat badan jika Anda kelebihan berat badan

Obesitas juga merupakan faktor risiko berbagai penyakit. Ini menyebabkan tekanan darah tinggi, stres tulang dan sendi dan meningkatkan risiko terkena diabetes. Risiko orang yang kelebihan berat badan untuk menderita stroke adalah satu hingga dua kali lebih tinggi daripada orang dengan berat badan normal. Penting: Olahraga adalah salah satu langkah terpenting untuk mengurangi kelebihan berat badan. Pada dasarnya, olahraga mudah dilakukan. Mulai perlahan, tetapi: lanjutkan!

Awasi kadar kolesterol Anda

Gangguan metabolisme lipid meningkatkan risiko stroke karena lipid darah disimpan di dinding arteri dan meningkatkan perkembangan kalsifikasi vaskular. Gaya hidup sehat, terutama diet seimbang dan banyak olahraga, dapat memiliki efek positif pada kadar kolesterol dan kadar lipid darah lainnya.

Makan sehat

Diet yang umumnya dikenal sebagai "diet Mediterania" baik untuk pembuluh darah. Itu berarti: banyak buah dan sayuran, kacang-kacangan, minyak zaitun sebagai pengganti mentega untuk menggoreng, lebih sedikit sosis dan daging di piring, tetapi lebih banyak ikan.

Olahraga yang cukup

Mereka yang hanya bergerak sedikit atau tidak sama sekali memiliki risiko lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi dan arteriosklerosis. Hal ini berlaku khususnya untuk orang-orang yang juga melakukan aktivitas menetap di tempat kerja.

Olahraga terkadang merupakan hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk tubuh tetap bugar. Ini adalah bagaimana Anda mengurangi kelebihan berat badan, meningkatkan tekanan darah dan kadar lipid darah dan menjaga pembuluh darah tetap elastis.

Latihan ketahanan yang membuat Anda mudah berkeringat sangat ideal; seperti berjalan, berenang atau berjalan cepat. Durasi dan intensitas tergantung pada tingkat kebugaran individu.

Aritmia: Dengarkan jantung

Sejumlah penyakit jantung meningkatkan kemungkinan terkena stroke. Secara khusus, jenis aritmia jantung tertentu, fibrilasi atrium, berarti peningkatan risiko stroke yang signifikan. Risiko stroke meningkat setidaknya lima kali lipat. Untuk mencegah stroke pada orang dengan fibrilasi atrium, digunakan obat yang mengencerkan darah untuk mencegah pembentukan gumpalan darah.

Diabetes yang terkontrol dengan benar

Orang dengan diabetes lebih dari dua kali lebih mungkin terkena stroke daripada populasi lainnya. Dinding pembuluh darah diserang. Mereka menebal dan ini mengganggu patensi pembuluh darah. Banyak penderita diabetes tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi ini pada awalnya. Karena diabetes tidak sakit, penyakit ini sering terlambat disadari. Diabetes usia tua adalah bentuk yang paling umum. Di sini juga, hanya penyakit yang diketahui yang dapat diobati. Oleh karena itu, pemeriksaan rutin untuk keberadaan diabetes sangat berguna. Pengobatan dapat mengurangi risiko.

Hindari stres yang tidak perlu

Stres sesekali bukanlah hal yang buruk. Stres terus-menerus, di sisi lain, dapat meningkatkan tekanan darah dan membuatnya lebih rentan terhadap penyakit. Artinya secara tidak langsung merupakan faktor risiko terjadinya stroke. Tidak ada resep untuk stres kronis. Cari tahu apa yang paling cocok untuk jiwa Anda: olahraga atau hobi yang menarik? Melakukan latihan relaksasi atau pelatihan autogenik dapat membantu menghilangkan stres dan konsekuensinya.

Sumber: Majalah Helios

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close
mixy store